Tune up Kucing Ireng


Hadugh…. kerjaan ribet bikin saya susah cari waktu luang menyalurkan hobby saya πŸ˜₯

Ok, kali ini saya sedikit bercerita tentang kegiatan saya pada hari minggu kemarin. Sedikit waktu luang saya pergunakan untuk kembali tune up dan set up Kucing Ireng yang sepertinya membutuhkan kasih sayang alias dielus-elus :mrgreen:

Sebelumnya perkenalkan ini Kucing Ireng saya special order dari bengkel Sepeda mesin rumput Fais Motor punya mas Wakhid! πŸ˜‰

Setelah inreyen beberapa kali sambil “klinthong-klinthong” ke rumah begawan kolor ijo dan beberapa rekan saya, ternyata saya masih merasakan kurang puas khususnya pada performa suspensi belakang handmade rancangan saya dulu . Saya merasakan per yang saya gunakan masih terlalu lembut dan kurang keras. πŸ˜€

Akhirnya pada minggu pagi saya mulai pekerjaan saya yaitu membongkar suspensi plunger dan sedikit set up rear wheel :mrgreen:

Mulai Pembongkaran nih!

Ban belakang tak lepas! :mrgreen:

Lihat disk belakangnya πŸ˜€

Selanjutnya mulailah membongkar suspensi plunger handmade yang sangat sederhana, simpel dan katrok! πŸ˜‰

Ini frame dudukan suspensi plungernya :

Dan ini jerohan suspensinya :

Per diatas ternyata terlalu lembut, sehingga redaman baliknya kurang kuat. Rencananya mau saya ganti pake per yang lebih besar dan keras.

Karena sedang di peretelin sekalian aja karburator saya bersihkan biar tambah maknyuss πŸ˜‰

Selain kegiatan memperetelin diatas, saya juga mulai melakukan tahap painting pada toolbox yang sudah jadi. Seperti biasa langkah pertama adalah mengampelas permukaan besi yang akan dicat, kemudian dilapisi primer (epoxy) tipis untuk merekatkan dempul pada bagian yang nggak rata.

Berhubung cuaca mendung dan dempul masih basah maka pengecatan selanjutnya belum saya lakukan. πŸ˜₯

Untuk hasil keseluruhan tunggu cerita saya selanjutnya bro! πŸ˜€

Demikian sedikit cerita kegiatan saya di hari minggu kemarin. Semoga bermanfaat dan menambah wawasan kita bersama πŸ˜‰

43 tanggapan untuk “Tune up Kucing Ireng”

  1. Emmmm parah..
    Pertamaxxxe diembat yg punya…
    Kpan ne bs test ride lagi???
    Adakah perbedaan ma yg kmren??

    1. :mrgreen:
      perbedaannya sangat jauh masbro! yang kemarin itu statusnya masih prematur, sekarang udah dewasa! πŸ˜†
      tanya begawan kolorijo bagaimana sensasinya riding pake Kucing Ireng setelah di tune up pertama. Tune up kedua dijamin lebih wuzzz…!!! πŸ˜‰

    1. wah…. harus dirubah slogan seperti itu mas bro! harusnya terima bongkar.. pasangnya pelan-pelan sambil nanya sana-sini! πŸ˜‰ :mrgreen:

  2. mas,, nek pake model tangki teardrop gini kok kayae rake nya mending agak dibikin selonjor dikit deh :p ngrubah kabeh tapi ya? hehehehe

    1. rake selonjor bikin sepeda kurang lincah mas, kalau mau dibikin agak selonjor mending merubah suspensi depan dengan model cangkrang. sehingga wheelbase agak melar dikit. πŸ˜‰
      saya punya simpanan cangkrang tua yang gak jelas dari sepeda atau moped apa.

      1. wah keren coba diganti pake springer ini mas,, apa mending bikin satu pit mesin lg buat hadiah saya,, kwkwkwkwkwkkw

    1. yang mana mas? 😯
      upside down buat sepeda mungkin pake punya mountain bike mas bro! tapi harganya ngeri! πŸ˜₯

    1. warung racer ky begini lebih.. jjjosssss
      warung pecel,
      warung dawet,
      dan warung2 lain kecuali warung remang3 πŸ˜†

    1. :mrgreen: dapet knalpot nganggur bekas punya Ninja di bengkel teman lek!
      habisnya pating gerandul mirip singkong banyak yang gak kepake! ambil satu langsung potong aja! πŸ˜†

    1. πŸ˜†
      kebayang bakalan dikira pembalap kagol mas! saya masih seneng yang klasik untuk urusan sepeda mesin πŸ˜‰

  3. punya saya jugaK kayaknya pernya kurang besar … baEk yang di fork maupun yang menopang sadelnya

    boleh mintaK detail gambar per sadelnya pak πŸ™‚

  4. Slam bradha..sya mau tanya sobat mslh over head pd mesin sparta250 sya..sya ksulitan mndpt piston original..yg mngakibatkan pd keceptan80km motor tua sya sering macet.tolong solusi nya??jenis piston apa slain px200 yg sya dpt pasang di motor saya??(diametr67mm)slam bradha

    1. maaf mas bro, baru jawab pertanyaan sampeyan. soale harus tanya ke “pakarnya” dulu nih! :mrgreen:
      berkaitan dengan sering macetnya piston PX200 (diameter 67mm) pada sparta 250 sampeyan, jelas karena mesinnya kepanasan πŸ˜†
      kemungkinan sumber permasalahannya sebagai berikut :
      1. Kompresi sparta dengan menggunakan piston PX200 terlalu tinggi karena profil piston tersebut jenong πŸ˜€
      2. jarak clearence antara piston dengan dinding liner silinder terlalu rapat.
      3. kualitas piston-nya kurang bagus.
      solusi dari permasalahan diatas sebenarnya saling terkait, tapi singkatnya jika menggunakan piston PX200 maka kompresi harus diturunkan dengan menambah paking/gasket silinder kop. Selanjutnya ukuran clearence antara piston dan liner silinder idealnya ada di kisaran 0.06 – 0,07mm. Dan jangan lupa… pistonnya cari yang paling baik kualitasnya (kalau gak salah piston piaggio PX200 ori harganya 400ribu ya?) :mrgreen:

      Jika ingin mengganti piston selain menggunakan kepunyaan PX200, sampeyan bisa coba memakai piston Kawasaki ninja150 (satu set berikut pen dan clip pengunci). Piston ninja standar kalau gak salah memiliki diameter 69mm. tentu saja harus mempertimbangkan sisa daging liner silinder sparta. kalau masih tebal bisa coba pake piston ini karena ukuran pen sama dengan PX200. Profil permukaan piston ninja cenderung flat (nggak jenong) jadi kompresi yang dihasilkan tidak terlalu tinggi. πŸ˜€

      Demikian sedikit penjelasan saya hasil konsultasi dengan “pakar” mesin Koboys, kalau kurang jelas mungkin yang lain bisa menambahkan πŸ˜‰

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.